VIMAX ASLI
Casino Online
Bandar Q
 Poker Uang Asli
ezgif-com-resize-1
ezgif-com-resize
obatpembesarpenis

Cerita Seks Ngentot Dua Gadis Belia

VIMAX ASLI Obat Kuat

Cerita Seks Ngentot Dua Gadis Belia

Saat itu usiaku 25 tahun dan sudah bekerja kurang lebih 2,5 tahun di sebuah perusahaan swasta di daerah Mampang Jakarta Selatan. Nama aku Rendi dan berasal dari salah satu kota di Jawa Tengah, postur 171 cm 61 kg cukup ideal kata temen-temen kantor, dan di Jakarta inilah aku kenal yang namanya seks, sesuatu yang sangat tabu di kota kelahiranku.Jum’at sore pertengahan Juli aku rencana pulang kampung dengan jasa travel, sengaja ambil bangku belakang karena biasanya kosong, dan aku dijemput langsung di kantor jam 20.00.

Cerita Seks Ngentot Dua Gadis Belia

Ternyata mobil travel kapasitas enam orang itu hanya terisi satu orang di depan, dan dua orang ibu-bu di tengah dengan anak bayinya, jRendilah aku sendiri di belakang sesuai rencana, bisa tidur 6 jam lumayan….. ternyata kata Pak Atmo (supir travel) ada Dua penumpang lagi yang mesti dijemput di Bekasi…. “tenang Mas Rendi… yang mo dijemput cewe’ semua kok…hehe…” kata Pak Atmo sambil menyerahkan kwitansi pembayaran, “Nenek-nenek di depan juga cewe’ Pak…” aku sudah sering ketemu Pak Atmo jd sudah terbiasa bercanda. “Itu mah dah kadaluarsa, kayanya sih masih muda Mas, soalnya aku yang terima telpon orderannya..” Pak Atmo kembali mengemudi ke arah Tol Cikampek.

Tepat di rumah tujuan, aku bisa tersenyum, 2 orang wanita dengan tas gede masih muda, sepertinya sudah menunggu jemputan mobil travel… yang satu sepertinya lebih tua, tinggi dengan body proposional, putih, bibir tipis manis, dengan hidung mancung, leher jenjang, dengan baju berkancing depan yang sepertinya sengaja dilepas satu kancing bagian atas, rambut di ikat keatas benar-benar menunjukan wanita dewasa.

Satu wanita lagi lebih pendek, agak gemuk dan yang paling menonjol adalah toket-nya yang gedhe banget kurang lebih ukurannya sekitar 34B, putih lebih putih dari wanita yang pertama, dari muka yang manis dan pipi yang chubby. Sepertinya dia masih umur belasan ukuran anak SMA. Aku bebas mengamati mereka dari dalam mobil selama mereka masih sibuk urusan tas dan pembayaran, sampai akhirnya mereka masuk, wanita pertama yang aku sebut duduk ditengah (namanya Indah 24 tahun setelah kenalan), dan yang lebih muda ternyata Rendiknya duduk di dekat pintu Santi nama panggilannya masih kelas 2 SMA. Pak Atmo pun mengedipkan mata saat lewat di kaca sebelah aku… hehehehe…

Cerita Seks Ngentot Dua Gadis Belia – Sepanjang jalan sampai kembali masuk Tol Cikampek mereka ngobrol sendiri sampai akhirnya Indah membuka obrolan, “Mas-nya turun dimana?”, pura-pura kaget “Eh Mba.. aku turun di T****, Mba sendiri turun dimana?”, tiba-tiba dia mengulurkan tangan “Jangan panggil Mba ah… ga enak, Aku Indah dan ini Rendikku Santi habis liburan di rumah Pakde yang tRendi” aku pun salaman dengan keduanya sambil menyebut nama aku, Tangan Indah agak keras tapi halus juga sih, dan salamannya pun kuat, nah… kalo Santi tanganya haluuuussss banget dan pasrah tanpa genggaman… hehe.. langsung mikir macem-macem… akhirnya aku lebih banyak ngobrol sama Indah, sedangkan Santi kayanya dah mulai ngantuk.

“Rendi pulang kerja ya.. kok masih pake seragam?” Indah duduk agak mendekat katanya biar Santi tidurnya ga keganggu soale pantatnya gede kata Indah…“Iya nih ‘yu… males balik kontrakan tanggung”“Emang kerja Rendi ma kontrakan jauh ya” sekarang Indah bener-bener dah nempel ma aku. ”Ga jauh sih ’Yu… 10 menit lah” aku jawab sambil nunduk ambil minuman kaleng yg aku taro di tas bawah jok mobil, dah pas aku mo nyandar ga sengaja lengan kiriku kena toket Indah… “Ih… Rendi nakal ga bilang-bilang mo nyandar” Indah cubit lengan kiri aku. ”Sorry ’Yu… lagian sih lo mepet banget duduknya… sakit ya….” aku mulai berani karena aku tahu Indah pasang badan biar mepet ke tempat duduk aku, ”Iya sakit tahu….” sambil digalak-galakin pake mata melotot tp jd tambah imut si Indah, ”Ya udah deh untuk permintaan maaf-ku… sini yang sakit aku pijitin” sambil kedipin mata aku pancing Indah… ”Gombal… itu mah maunya Rendi kali… hihihi.. nakal ya..” tangan kanan Indah terselip di belakan tangan kiriku ”Rendi… Indah ngantukk numpang tidur di bahu Rendi ya…” belum aku jawab kepala Indah dah nyandar, dan lengan kiri aku dah ga nyenggol toket kanan Indah lagi… tapi nempel… hehehe…

”wah ini anak berani amat ya… pasti bandel nih…” batinku(Bro sekalian, semua obrolan diatas dilakukan dengan cara berbisik, biar si-Santi dan Ibu-Ibu depan aku ga denger)Aku cuma diem untuk beberapa lama sambil konsentrasi ma lengan kiri aku yang melekat di toket kanan Indah, Indah mainin telapak tangan aku… ”katanya mo tidur…” aku ledek dia, Indah memalingkan muka yang hanya beberapa centi dari muka aku, ”gimana mo tidur, Susu Indah diteken-teken mulu ma Rendi”..

Merengek manja dengan tubuh semakin mendorongku ke samping, ga tahu apa yang aku pikir saat itu, karena deketnya muka aku ma Indah, tiba-tiba aja aku kecup bibir Indah sekali, anehnya Indah langsung ketawa cekikikan tertahan (kaya kuntilanak) sambil telungkup di atas paha aku sementara kedua tangannya menutupi mulutnya biar ga lepas ketawanya…. aku bengong…”Gila lo Rendi… kaget Indah… nekat lo ya…” Indah bersandar dan sekarang tangan kiri aku dah merangkul dalam pundak Indah…

“Rambut lo ribet amat sih ‘Yu….??” Indah pun duduk agak maju dan melepas jepit rambutnya…. dan…. gila…! panjangnya rambut Indah…”panjang amat ’Yu…” heran dan takjub dengan rambut panjang yang tipis lebat dan halus… ”Rendi, rambut Indah tuh sampe pinggang bagus ga…?” Indah kembali bersandar di dada kiriku, sementara aku duduk mepet banget ma diding mobil… ”busyet… nekad bin nantang nih cewe’, untung dalam mobil, aku mikir bingung, se jago-jagonya pengalaman aku ma cewe’, baru kali ini nemuin cewe super agresif diatas mobil umum, padahal baru kenal 2 jam.

Telapak tanganku masih diam manis diatas toked kiri Indah, dengan pintar Indah menutupi tanganku dengan rambut panjangnya, sementara tangan kanan Indah tepat dipaha aku, aku lirik Santi dia tidur dengan muka menghadap jendela mobil.Bayi depan kursiku pun mulai rewel, ”Mbok disusui ndisit to’…” si-Nenek minta Ibu si Bayi, ”ngantuk aku Bu…” si-Ibunya bayi dengan malas memangku sang bayi dan menyusuinya… aku dan Indah terdiam beberapa menit, dan saat kembali tenang, tangan kiriku mulai bergerilya masuk kebalik kemeja Indah… ”mo ngapain nih tangan…” Indah cubit tangan aku manja… ”pengen kaya bayi di depan… nenen…”.

Aku bercanda dan Indah memerosotkan posisi duduknya sehingga aku lebih leluasa merangsek ke balik BH Indah, masih kencang dengan pentil yang sedang… aku remas pelan dengan intens, dan sesekali aku pencet pentil toked kirinya… Indah pun mendesah… aku miringkan kepala Indah dan langsung aku lumat bibirnya… hebat banget cara Indah berciuman lidahnya berusaha masuk sedalam-dalamnya ke mulut aku, ga lama tapi sangat menggairahkan sementara tangan kiri aku tidak lepas dari toket Indah yang masih terhalang BHnya.

Cerita Seks Ngentot Dua Gadis Belia – Sampai akhirnya mobil travel harus masuk ke rumah makan di daerah S*****ng (kalo ga salah), semua penumpang turun, ada yang ke kamar kecil ada juga yang pesan makan, sedangkan aku bertiga pesan minum… ”Santi ga kebelakang…” aku buka omongan ke Santi yang kelihatannya bete baru bangun tidur… ”Ga Mas.. pengennya tidur lagi…” Indah pun langsung mengelus rambut Rendiknya, ”Ya udah Santi klo mo balik ke mobil, duduknya pindah aja ke tempatnya Rendi… ntar Santi mo dibungkusin apa..” Santi pun menggeleng dan pamit balik ke mobil…”Indah mo makan ato minum apa, ntar aku ambilin…” aku tawarin Indah, ”Ga Di… makasih, Indah minum teh aja deh…” sambil senyum Indah memainkan rambutnya yang panjang… aku pesen teh ke kasir dan langsung bayar, ketemu Pak Atmo…

”Mas.. itu anak orang diapain…hehehe” Pak Atmo nyindir sambil acungin jempol ”Tahu tuh Pak, langsung nabrak gitu aja… hehe…””Iya aku tahu… tapi jangan di mobil aku ntar ketahuan penumpang yang lain bisa dipecat aku…, noh tuntasin di kamar mandi…” Pak Amat mukanya nunjukin ke kamar mandi khusus yang terpisah di belakang rumah makan.”Bisa aja Pak Amat…” aku dan Pak Amat ketawa sambil jalan ke arah masing-masing sambil Pak Amat ngingetin waktunya cuma 30 menit.”Nih ’Yu tehnya, ga begitu panas kok..” aku sodorin gelas teh buat Indah.”Rendi kenal ma supir travelnya ya…” Indah minum sedikit demi sedikit tehnya.

”Iya, aku kalo lagi cape ato ga enak badan pulang naik travel ini, jRendi sering ketemu ma Pak Amat…” aku juga minum kopi panas sedikit-demi sedikit”Indah mo ke toilet ga…? aku mo kencing, mo sekalian ga…” Aku berdiri dan nunggu jawaban Indah, yang ternyata dia juga siap-siap berdiri ”Nitip aja boleh ga Di…” sambil tersenyum genit Indah ngeledek, ”yang Ada gue nitip ke lo Indah…” sambil acak-acak gemes kepala Indah… dan Indah pun langsung mengamit lengan kiriku berjalan ke arah toilet (pasti orang lain tahunya aku dan Indah dah sepasang apalah gitu suami istri ato pacaran deh…)

”Eh Indah… bukan toilet disamping situ…” aku gandeng Indah ke bagian belakang, Indah diem nurut aja, sementara aku lirik ke arah pak Amat yang lagi makan sendirian dan senyum sambil tunjukin jempol dan mengangguk ke arahku… ”Sialan tuh Pak Amat, jRendi malu tapi dah kepalang, bodo amat lah…!” dalam hati aku mengutuk atas kesempatan yang diberikan Pak Amat…. hehehe… aku yakin pasti dulunya pak Amat super badung juga, apalagi hidup di jalanan dari umur 19 tahun sampai sekarang di usia 41 tahun.”Rendi, kok remang-remang amat sih toiletnya…” belum selesai Indah bicara, aku peluk Indah dari belakang dan langsung aku cium leher Indah dan aku remas kedua toket Indah… ”Rendi… jangan DI’.. ntar ada yang liat…” Indah menunduk menghindar… dan aku balikkan tubuh Indah… ”tenang aja Indah… ni toilet dah jarang dipake kok… waktu qt cuma 10 menit…” aku berusaha mencium Indah lagi… ”sebentar Rendi, Indah pipis dulu…” Indah masuk toilet dan menutup pintu.

Sambil nunggu aku lihat-lihat sekitar toilet yang ternyata bersih dan terawat, tapi lampu cuma 5 watt, kata Pak Amat sengaja gelap biar orang-orang pakai toilet yang baru.”Rendi… sini deh masuk…” Indah berbisik sambil membuka pintu sedikit.. dan begitu aku masuk Indah langsung memelukku dan melumat habis mulut aku, sempat gelagapan tangan memeluk erat punggung Indah… dan terkejut saat kedua tanganku berusaha meraih bokong Indah… ”Gila Indah… lo dah ga pake celana….? aku mundur melihat paha dan kaki mulus Indah (biar gelap tetap aja paha ma betis Indah bersinar terang… hehehe… lebay…)Indah benar-benar ahli dibidang esek-esek, dia langsung berlutut dan menurunkan resleting celana aku, dikeluarkan kontol aku yang setengah tiang langsung masuk kemulut Indah… dimainkan dengan lidah, disedot, dan dikocok maju mundur dengan lidahnya, hanya dalam hitungan detik kontol aku dah kencang berdiri tegak… Indah berdiri membelakangiku.. dan langsung membungkuk.. berpegangan pada bibir bak mandi yang terbuat dari tembok…

”Ayo Rendi… cepetan, katanya waktunya ga lama…” sementara Indah mengocok meqinya dengan tangan kiri… aku pun maju dan kuremas kedua bongkah pantat Indah yang padat, sementara kontolku dipegang Indah dan diarahkan ke mulut vagina yang tertutup rambut yang sangat lebat… ”Indah jembut lo banyak lebat amat sih jRendi susah nyari lobangnya nih…” akhirnya aku pegangin kontolku sendiri sementara tangan kanan Indah membuka lebar vaginanya… sementara tangan kirinya membantu mengarahkan kontolku, susah dengan posisi seperti ini, apalagi aku masih pake baju dan celana yang aku pelorotin dikit…Akhirnya kepala kontol aku ketemu pintunya… pelan pelan aku dorong…

”Rendi.. pelan-pelan, aku dah lama ga ML nih… punya lo kegedean…” tangan kiri Indah ke arah belakang menahan tubuhku, pelan maju mundur aku mainkan kontol aku… semakin dalam dan setelah lancar sampai setengah batang kontol aku… langsung… Blesss…. ”Ahh….. Rendiiii… sakiiiit… tahu…!” aku pegang pinggul Indah, dan mulai memaju mundurkan pantat aku… ingat dengan waktu dan lokasi yang ekstrem (toilet maksud aku) pikiran aku terpecah, tapi tetap memompa kontol aku dalam vagina Indah yang menggesek semua kulit kontol aku, tidak sempit tapi kenyal didalam, pokoknya rasanya beda banget…. walaupun aku percepat gerakan aku, tapi kontol aku kayanya masih males nembak-in isi nya, sementara Indah sepertinya merasakan yang bebeda.

”Rendiiiii… terus… yang keras Rendi… uuhhhh…. ahh… gede banget Rendi…” Indah sangat menikmati… sementara aku coba raih kedua toketnya dari balik kemeja, dan ternyata BH nya pun sudah entah kemana, dari belakang aku remas toket Indah dengan kuat, sambil terus kocok kontol aku…. 5 menit sudah dengan posisi yang sama…. (kayanya ga mungkin ganti posisi dengan tempat seperti itu…) sampai akhirnya… ”Rendi… yang da…lll..am teruuuusss… Indah mo.. ke.. luarrr… ughh….!” kembali aku cengkram pinggul Indah dengan kuat dan aku sodok semakin cepat …. sampai Indah …. ”Massss…. aghhhh…. aku keluaaarrrrr…..!” dia berdiri bersandar ke arahku sambil tangannya terus mengocok vagina yang sudah sangat basah… aku ngerasa badan Indah beberapa kali terkejang, sementara aku terus meremas remas kedua toket Indah dengan gemas, sampai kadang aku pencet pentilnya dengan keras…

”Rendii… udah…udah… Indah ga tahan… ” Indah membalikkan badan dan menciumku bertubi-tubi…Mengingat waktu, aku pun mundur, kencing dan membetulkan baju celana aku, sementara Indah berdiri tersandar sambil menunduk dengan rambut terjuntai ke depan… (kaget aku mirip banget kuntilanak…) “Ayo Indah cepetan rapin baju lo…, ntar ditinggal mobil lho..” aku ngomong sambil keluar toilet…Ga lama aku ma Indah jalan lewat samping rumah makan, ke arah mobil yang ternyata belum semua penumpang masuk, saat buka pintu mobil ternyata Santi lagi makan roti dan minum teh kotak… “Mba dari mana aja sih dicariin….” Aku ma Indah sempet bingung, tapi Indah langsung mengusai keadaan…

“Maaf Santi, Mba sakit perut, toilet samping penuh, jRendi dianter Rendi ke toilet belakang, Mba kan tahunya Santi mo tidur, ga laper katanya…” seperti anak kecil.. Indah merangkul Santi dan mengecup keningnya… “Mba iku ra iso ndelo’ sing ngganteng musti klalen mbe Rendine…(Mba tuh kalo liat yang ganteng langsung lupa ma Rendiknya)” Santi ngambek pake bahasa jawa, mungkin dia pikir aku bukan orang jawa… “Sopo sing ganteng Din…?? (siapa yang ganteng Din..??)” aku senyum sampil acak-acak rambut bondolnya, dan akhirnya Santi tertawa malu, mobilpun kembali berjalan ke arah Cirebon… aku, Indah dan Santi pun bercanda (tentunya ga berisik biar ga ngganggu yang lain).”Mba, aku mo tidur slonjoran.. kakiku pegel” Santi merajuk ke Indah, ”Wah.. kamu tuh Din bikin repot aja, emangnya ni ranjang…” Indah protes tapi sepertinya dia sayang banget ma Rendiknya, akhirnya mereka bertukar tempat Indah dipinggir dengan 2 bantal jok mobil dipangkuan untuk punggung dan kepala Santi tiduran…

”Mas Rendi… kaki Santi ke Mas ga papa ya…” belum dijawab Santi dah selonjorkan kedua kakinya diatas paha aku… ”Iya boleh… tapi tanganku diatas kakimu ga pa-pa ya….” Santi yang memakai celana gombrang ¾ sangat santai cenderung manja, Indah sambil membelai-belai kening Santi ”Yah.. gitulah Di’… Rendikku manjanya setengah mati…” aku Cuma tersenyum dan tangan kanan aku sudah diatas tulang kering kaki Santi yang putih mulus dan montok….”Mas Rendi… mbok sekalian dipijitin kaki Santi…. hehehe… amal lho Mas…” Santi mulai ga sopan kaya Kakaknya… ”Santi ga boleh gitu ah…! maaf ya Di’….” Indah sepertinya ga enak atau cemburu… ga jelas… ”Ga papa kok ’Yu… tapi ntar klo aku pegel gantian aku dipijitin ya…”

Akhirnya kita pun tertawa…Sambil memijat sekenanya (yang penting keras biar berasa) qita bertiga diam menikmati AC mobil, yang baru sadar ternyata ga begitu dingin cenderung gerah. Lama kelamaan pijitannku tinggal elusan dan aku mulai ngantuk sambil membayangkan peristiwa 10 menit di toilet tRendi.Sadar ga sadar kaki kiri Santi sering bergerak dan menggesek kontolku, yang mau ga mau harus bereaksi… Santi ga tenang tidurnya, sementara Indah sangat nyenyak tidur duduk sambil memeluk Rendiknya…

Aku coba elus-elus lagi betis montok Santi sambil pura-pura tidur dan ternyata benar, kembali kaki Santi menggesek-nggesek kontolku dengan pura-pura tidur…. iseng aku cubit kecil betis Santi… dan ternyata dugaan ku benar, dia ga tidur… tangan Santi menutup mulut sambil ketawa kecil cekikikan (sama nih gaya kakak ma Rendiknya).Setelah aku yakin Santi ga tidur, aku cubit aja paha dia… Santi kaget langsung tanganku dipegang… dan hanya dipegang (bukan ditepis)… langsung tandukku keluar…. ”Kakaknya udah… tinggal Rendiknya nih….” (batinku dalam hati…) akhirnya aku mulai elus-elus paha atas Santi dari luar celana tipisnya… dan aku lihat Santi hanya menggigit bibir bawahnya sambil matanya melihat ke muka Indah…

Semakin lama tangan kananku mendekati arah pangkal pahanya… sedikit aku sentuh dan aku tarik lagi sampai akhirnya ke dua paha besar Santi dalam posisi terbuka… tetap diluar celananya, aku elus meqi Santi yang sangat empuk dan besar… tembem banget dan sepertinya belum banyak rambut… belahan meqi aku usap-usap pelan, sampai akhirnya tangan kanan Santi mencengkeram erat tanganku dan digesek-gesekan dengan cepat di celah vaginanya, aku hanya ikutin arah tangannya yang semakin cepat dan menekan ke dalam, dan hanya hitungan detik kaki Santi menginjak kuat paha aku sementara tanganku dijepit kedua pahanya… dan tangan kirinya meremas toket besarnya… yah… Santi klimaks dalam diam…. setelah tenang, aku kembali bersandar senyaman mungkin ku lihat nafas Santi juga sudah teratur…. dan mobil travelpun masuk ke sebuah Pompa Bensin yang terang benderang…

Indah pun bangun….”Siapa yang mau ke toilet mumpung lagi berhenti…” suara Pak Amat mengingatkan…. Indah dan Santi pun ke toilet… ”Ma kasih ya Mas…” Santi berbisik pelan sewaktu ngelewatin aku….Saat mobil kembali berjalan, posisi dah berganti Indah kembali di tengah, dan langsung ambil bantal diletakkan diatas paha aku… dia pun langsung rebah terlentang sementara kakinya ditumpukan ke paha Santi… karena Indah tinggi, posisi kepala bersandar di dinding mobil yang akhirnya aku lipat kaki kiriku agar lebih tinggi sehingga Indah lebih nyaman… ”Gantian ya Di… Indah yang slonjoran… sambil kedipin mata…” mau ga mau tangan kananku diatas perut rata Indah… dan tangan kiriku dibawah kepala Indah…Mobil berjalan agak ngebut, tangan Indah memeluk tanganku ditarik ke atas sampai ke arah toketnya…. pelan dan pasti aku buka kancing kemeja Indah, satu… dua… tiga… tanganku ditahan begitu aku mo buka yang kancing keempat, aku lirik Santi yang sepertinya tidur setelah dapetin nikmat orgasme…

Cerita Seks Ngentot Dua Gadis Belia – Setelah yakin Santi aman, tangan kiriku mengangkat kepala Indah agak tinggi dan langsung kami berciuman, sungguh sensaional ciuman kami, lidah saling terobos dan berusaha tidak menimbulkan bunyi… sementara tangan kanan aku leluasa menjamah kedua toket Indah… aku remas bergantian, aku pencet, dan pelintir pelan sambil sesekali aku tarik puting Indah yang sudah mengeras.. puas berciuman dengan sedikit menggeser ketengah aku berusaha mencium toket Indah, awalnya susah tapi Indah dapat merubah posisi sehingga sekarang pentil toket kiri Indah sudah dikuasai mulutku, dengan posisi itu aku buka semua kancing kemeja Indah…

Aku puaskan birahi mulut aku sama kedua toket kenyal dan padat milik Indah.. sampai akhirnya sebuah lobang yang membangunkan semua orang yang ada dalam mobil… ”Maaf… maaff…” Pak Amat sepertinya pecah kosentrasi… hehehe…Indah kembali duduk masih terengah-engah, sambil menyilangkan kemeja yang tidak terkancing, Santi bangun dan kembali tidur dengan posisi bersandar ke bahu Indah.. karena ga sabar aku buka gesper, dan resteling celana aku, langsung keluarin kontol aku yang sudah mo tidur lagi, aku raih tangan kiri Indah untuk kocok kontol aku… Indah menatap aku.. ”sabar ya Di…” sambil melirik ke belakang arah Santi.. perlahan Indah memindahkan kepala Santi ke samping arah jendela mobil, tanpa berusaha mengancingkan kemejanya, Indah mengikat rambut ke belakang… dan langsung telungkup ke arahku diraihnya kontolku dan langsung dikocok, dikulum dengan sangat rakus…

Aku hanya bisa diam tertahan, tangan kiriku menahan ikatan rambutnya sambil mengikuti naik turunnya kepala Indah yang sedang sibuk mengoral kontolku… sensasi yang sangat indah, sedangkan tangan kananku mengelus-elus punggung Indah, sampai tiba-tiba Santi bergeser tidurnya ke kiri dan menimpa pinggul Indah yang sedang menunduk mengoralku, diam sesaat sampai memastikan Santi tertidur… kembali Indah meneruskan oralnya perlahan, namun sepertinya dia berusaha lebih dalam dan memainkan kontolku dengan lidahnya…Tangan kananku sekarang diatas kepala Santi, aku belai pelan sambil terus turun kepipi, leher..

Dan akhirnya tangan aku sudah diatas toket besar milik Santi…. dan Santi tahu maksudku, dengan merubah posisi sedikit kini tanganku bisa masuk ke balik kaos dan BHnya dari kerah kaos yang agak kendor.. toket Santi sangat besar, kenyal, menggairahkan… BH Santi pun aku angkat keatas sampai kedua toket Santi seakan meloncat keluar… dengan bebas aku remas kuat toket kanan Santi.. dan puting susunya sangat kecil tapi sudah mengeras… kembali aku kosentrasi dengan kontolku…..Kocokan mulut Indah aku percepat dengan tangan kiriku yang mencengkram rambut belakang kepalanya..

Agar tidak mengeluarkan bunyi kontolku seakan tidak pernah keluar dari mulut Indah… sambil memejamkan mata aku bersandar, menaikturunkan kepala Indah dengan tangan kiri, dan meremas toket besar Santi dengan tangan kananku… sampai akhirnya aku akan orgasme… dengan kode cengkraman ku yang lebih kuat di rambut Indah… sambil menahan agar kontolku tidak dilepaskan mulut Indah… akhirnya… aku menekan kepala Indah sedalam-dalamnya sementara toket Santi aku remas kuat beberapa saat tanpa gerakan… crooottt……crooootttt….crooooottt… sperma aku aku tumpahkan dalam mulut Indah yang sempet terbatuk dan tersedak sampai aku lepaskan kepala Indah dan dia mulai menelan semua spermaku tanpa melepaskan kontolku…

Remasanku di toket Santi mulai mengendur, diganti tekanan yang berputar-putar pelan…Sebuah pengalaman yang sangat sensaional dari dua orang kakak berRendik  aku tahan kepala Indah untuk tetap diatas kontolku sampai Santi membetulkan letak BHnya, dan Indah pun dengan perlahan menjilat seluruh kontolku sampai bersih….Akhirnya kamipun melanjutkan menikmati sisa perjalanan dengan senyum puas, dan terdiam…. sampai akhirnya Indah dan Santi turun di sebuah komplek dengan rumah type sederhana, ”Indah turun disini? Katanya mo ke kota P*****?””Lusa Di’ ke kampungnya, ini rumah Om Slamet Rendiknya Ibu… ada titipan dari Pakde Jakarta”, aku pun ikut turun membantu merekan membawa tas sampai di pintu pagar.

 ”Mas Rendi… ajak kita dong jalan2 mumpung masih disini….” Santi biasa merajuk… ”liat nanti deh Santi… ntar kalo bisa aku langsung kesini deh…, aku jalan lagi ya… makasih Indah… makasih Santi…” dan merekapun mengucapkan terima kasih bersama-sama..

Aku penumpang terakhir diantar Pak Amat, sebagai ucapan terima kasih, aku kasih tip Pak Amat sebesar harga tiket… ”Wah Mas Rendi… ma kasih banget nih… gimana tRendi si-cewe’-cewe itu…” sambil kedipin mata Pak Amat tersenyum”mantap Pak Amat….””Wah…. coba ya saya ikutan… hehehehe…, udah Mas Rendi saya jalan dulu sore mesti balik Jakarta lagi….”

Akhirnya mobilpun pergi meninggalkan aku yang sedang tersenyum mengingat pengalaman gila semalaman.

baca sekalian kisah selanjutnya kawan Birahi Sex Perawan Desa.
                                                                                                        

Cerita Sex Seru, Cerita Seks Kenangan, Bacaan Seks, Cerita Imajinasi, Cerita Seks Birahi Perawat, Cerita Seks Daun Muda, Cerita Sex Tante Girang, Kumpulan Cerita Seks Bebas, Cerita Seks Abg 17 Tahun, cerita dewasa, kumpulan cerita sex seru, cerita sex dewasa, cerita sex birahi Abg, pemerkosaan, cerita seks artis, cerita sex artis, cerita porno, cerita hot artis, cerita sex, cerita kenikmatan,cerita bokep, cerita ngentot,cerita hot, onani dan Masturbasi, cerita seks tante,blog cerita seks, seks,sedarah seks.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

.