Cerita Sex Geliat ABG SMU HOT

SEXCRIT.COM situs yang menyediakan Cerita Sex 2016, Cerita Dewasa Terbaru, Cerita Sex Ngentot, Cerita Mesum HOT, Cerita Seks ABG, Cerita Bokep, Cerita Porn, Cerita Seks Dewasa, Foto Bugil, Foto Sex secara gratis dan selalu update || Cerita Sex Geliat ABG SMU HOT – Aku tinggal di Cirebon tapi tempat kerjaku di dekat Indramayu yang berjarak sekitar 45 Km dan kutempuh dengan kendaraan kantor (nyupir sendiri) sekitar 1 jam. Bagi yang tahu daerah ini, pasti akan tahu jalan mana yang kutempuh. Setiap pagi kira-kira jam 06.30 aku sudah meninggalkan rumah melewati route jalan yang sama (cuma satu-satunya yang terdekat) untuk berangkat ke kantor.

Pagi hari di daerah ini, seperti biasa terlihat pemandangan anak-anak sekolah entah itu anak SD, SMP ataupun SMU, berjajar di beberapa tempat di sepanjang jalan yang kulalui sambil menunggu angkutan umum yang akan mereka naiki untuk ke sekolah mereka masing-masing. Karena angkutan umum sangat terbatas, biasanya mereka melambai-lambaikan tangannya dan mencoba menyetop kendaraan yang lewat untuk mendapatkan tumpangan.

Cerita Sex Ngentot Geliat ABG SMU HOT

Cerita Sex ABG, Cerita Mesum ABG, Cerita Ngentot ABG, Cerita Ngesex ABG, Ngentot ABG Binal

Kadang-kadang ada juga kendaraan truk ataupun pick-up yang berhenti dan berbaik hati memberikan tumpangan, sedangkan kendaraan lainnya jarang mau berhenti, karena yang melambai-lambaikan tangannya berkelompok dan berjumlah puluhan.

Suatu hari Senin di bulan Oktober 98, aku keluar dari rumah agak terlambat yaitu jam 06.45 pagi. Kuperhatikan anak-anak sekolah yang biasanya ramai di sepanjang jalan itu mulai agak sepi, mungkin mereka sudah mendapatkan kendaraan ke sekolahnya masing-masing.

Saat perjalananku mencapai ujung desa Bedulan (tempat ini pasti dikenal oleh semua orang karena sering terjadi tawuran antar desa sampai saat ini), kulihat ada seorang anak sekolah perempuan yang melambai-lambaikan tangannya.

Setelah kulihat di belakangku tidak ada kendaraan lain, aku mengambil kesimpulan kalau anak sekolah itu berusaha mendapatkan tumpangan dariku dan karena dia seorang diri di sekitar situ maka segera kuhentikan kendaraanku serta kubuka kacanya sambil kutanyakan,

“Mau ke mana dik?”. Kulihat anak sekolah itu agak cemas dan segera menjawab pertanyaanku,

“Pak boleh saya ikut sampai di SMA——– (edited by Yuri)”, dari tadi kendaraan umum penuh terus dan saya takut terlambat?, dengan wajah yang penuh harap.

“Yaa…, OK lah.., naik cepat”, kataku. “Terima kasih paak”, katanya sambil membuka pintu mobilku.

Jarak dari sini sampai di sekolahnya kira-kira 10 Km dan selama perjalanan kuselingi dengan pertanyaan-pertanyaan ringan, sehingga aku tahu kalau dia itu duduk di kelas 3 SMU di—— dan bernama Rima. Tinggi badannya kira-kira 155 cm, Rimana kulitnya bisa dibilang agak hitam bersih dan tidak cantik tapi manis dan menarik untuk dilihat, entah apanya yang menarik, mungkin karena matanya agak sayu.

Tidak terlalu lama, kendaraanku sudah sampai di daerah——-dan Rima segera memberikan aba-aba.

“Ooom…, sekolah saya ada di depan itu”, katanya sambil jarinya menunjuk satu arah di kanan jalan. Kuhentikan kendaraanku di depan sekolahnya dan sambil menyalamiku Rima mengucapkan terima kasih. Sambil turun dari mobil, Rima masih sempat bertanya,

“Oom…, besok pagi saya boleh ikut lagi.., nggak Oom, lumayan Oom…, bisa naik mobil bagus ke sekolah dan sekalian menghemat ongkos.., boleh yaa.. Oom?”. Aku tidak segera menjawab pertanyaan itu, tapi kupandangi wajahnya, lalu kujawab,

“Boleh boleh saja Rima ikut Oom, tapi jangan bergerombol ikutnya yaa”.

“Enggak deh Oom, saya cuma sendiri saja kok selama ini”.

Setiap pagi sewaktu aku mencapai desa itu, Rima sudah ada di pinggir jalan dan melambaikan tangannya untuk menghentikan mobilku. Dalam setiap perjalanan dia makin lama makin banyak bercerita soal keluarganya, kehidupannya di desa, teman-teman sekolahnya dan dia juga sudah punya pacar di sekolahnya.

Ketika kutanya apakah pacarnya tidak marah kalau setiap hari naik mobil orang, Rima bilang tidak apa-apa tapi tanpa ada penjelasan apapun, sepertinya dia enggan menceritakan lebih jauh soal pacarnya. Rima juga cerita bahwa selama ini dia tidak pernah kemana-mana, kecuali pernah dua kali di ajak pacarnya piknik ke daerah wisata di Kuningan.

Seminggu kemudian di hari Jum’at, waktu Rima akan naik di mobilku kulihat wajahnya sedih dan matanya bengkak seperti habis menangis dan Rima duduk tanpa banyak bicara. Karena penasaran, kusapa dia,

“Rima, habis nangis yaa…, kenapa..? coba Rima ceritakan.., siapa tahu Oom bisa membantu”.

Rima tetap membisu dan sedikit gelisah. Lama dia diam saja dan aku juga tidak mau mengganggunya dengan pertanyaan-pertanyaan, tetapi kemudian dia berkata,

“Oom, saya habis ribut dengan Bapak dan Ibu”, lalu dia diam lagi.

“Kalau Rima percaya pada Oom, tolong coba ceritakan masalahnya apa, siapa tahu Oom bisa membantu”, kataku tetapi Rima saja tetap membisu.

Ketika mobilku sudah mendekati sekolahnya, tiba-tiba Rima berkata,

“Oom…, boleh nggak Rima minta waktu sedikit buat bicara di sini, mumpung masih belum sampai di sekolah”. Mendengar permintaannya itu, segera saja kuhentikan mobilku di pinggir jalan dan kira-kira jaraknya masih 2 Km dari sekolahnya.

“Ada apa Rima…?”, Kataku. Rima tetap diam dan sepertinya ada keraguan untuk memulai berbicara.

“Ayoo…, lah Rima (sebenarnya pengarang penuliskan tiga harus terakhir dari namanya, tapi terpaksa oleh Yuri diganti jadi 3 huruf terdepan), jangan takut atau ragu…, ada apa sebenarnya”, tanyaku lagi.

“Begini…, Oom, kata Rima”, lalu dia menceritakan bahwa tadi malam dia minta uang kepada orang tuanya untuk membayar uang sekolahnya yang sudah tiga bulan belum dibayar dan hari ini adalah hari terakhir dia harus membayar, karena kalau tidak dia tidak boleh mengikuti ulangan.

Orang tuanya ternyata tidak mempunyai uang sama sekali, padahal uang sekolah yang harus dibayar itu sebesar 80 ribu rupiah. Alasan orang tuanya karena panen padi yang diharapkan telah punah karena hujan yang terus menerus. Dan katanya lagi orang tuanya menyuruh dia berhenti sekolah karena tidak mampu lagi untuk membayar uang sekolah dan mau dikimpoikan dengan tetangganya.

Aku tetap diam untuk mendengarkan ceritanya sampai selesai dan karena Rima juga terus diam, lalu kutanya,

“Teruskan ceritamu sampai selesai Rima”. Dia tidak segera menjawab tapi yang kulihat airmatanya terlihat menggenang dan sambil mengusap air matanya dia berkata,

“Oom, sebetulnya masih banyak yang ingin Rima ceritakan, tapi saya takut nanti Oom terlambat ke kantornya dan Rima juga harus ke sekolah, serta lanjutnya lagi…, kalau Oom ada waktu dan tidak keberatan, saya ingin pergi dengan Oom supaya saya bisa menceritakan semua masalah pribadi saya”.

Setelah diam sejenak, lalu Rima berkata lagi,

“Oom, kalau ada dan tidak keberatan, saya mau pinjam uang Oom 80 ribu untuk membayar uang sekolah dan saya janji akan mengembalikan setelah saya dapat dari orang tua saya”.

Mendengar cerita Rima walaupun belum seluruhnya, hatiku terasa tersayat dan segera kurogoh dompetku dan kuambilkan uang 200 ribu dan segera kuberikan padanya.

“Lho Oom, kok banyak benar…, saya takut tidak dapat mengembalikannya”, katanya sambil menarik tangannya sebelum uang dari tanganku dipegangnya.

“Rima.., ambillah…, nggak apa-apa kok, sisanya boleh kamu belikan buku-buku atau apa saja…, saya yakin Rima membutuhkannya”, dan segera kupegang tangannya sambil meletakkan uang itu ditangannya dan sambil kukatakan,

“Rima.., ini nggak usah kamu beritahukan kepada siapa-siapa, juga jangan kepada orang tuamu…, dan Rima nggak perlu mengembalikannya”.

Belum selesai kata-kataku, tiba-tiba saja dari tempat duduknya dia maju dan mencium pipi kiriku sambil berkata, “Terima kasih banyak Oom.., Oom.. sudah banyak menolong saya”. Aku jadi sangat terkesiap dan berdebar, bukan karena mendapat ciuman di pipiku, tapi karena tangan kiriku tersentuh buah dadanya yang terasa sangat empuk sehingga tidak terasa kontolku menjadi tegang dan sementara Rima masih mencium pipiku, kugunakan tangan kananku untuk membelai rambutnya dan kucium hidungnya.

“Ayoo…, Rima…, sudah lama kita di sini, nanti kamu terlambat sekolahnya”.

Rima tidak menjawab tapi kulihat dikedua matanya masih tergenang air matanya. Ketika sudah sampai di depan sekolahnya sambil membuka pintu mobil, Rima berkata,

“Oom.., terima kasih yaa.. Ooom dan kapan Oom ada waktu untuk mendengar cerita Rima”.

“Kalau besok gimana..?, kataku.

“Boleh.., oom”, jawabnya cepat.

“Lho…, besok kan masih hari Sabtu dan Rima kan harus sekolah”, jawabku.

“Sekali-kali mbolos kan nggak apa apa Oom…, hari Sabtu kan pelajarannya tidak begitu padat dan kurang penting”, kata Rima.

“Oklah…, kalau begitu…, Rima, kita ketemu besok pagi ditempat biasa kamu menunggu”.

Dalam perjalanan ke kantor setelah Rima turun, masalah Rima terasa mengganggu pikiranku sehingga tidak terasa aku sudah sampai di kantor. Sebelum pulang kantor, aku izin untuk tidak masuk besok Sabtu pada Bossku dengan alasan akan mengurus persoalan keluarga di Kuningan. Demikian juga waktu malamnya kukatakan pada istriku kalau aku harus ke Jakarta untuk urusan kantor dan kalau selesainya telat terpaksa harus menginap dan pulang pada hari Minggu.

Besok paginya dengan berbekal 1 stel pakaian yang telah disiapkan oleh Istriku, aku berangkat dan sampai di tempat yang biasa, kulihat Rima tetap memakai baju seragam sekolahnya. Setelah dia naik ke mobil, kembali kulihat matanya tetap seperti habis menangis.

Lalu kutanya, “Rima…, habis perang lagi yaa?, soal apa lagi?”.

“Oom, ceritanya nanti saja deh”, katanya agak malas.

“Kita mau kemana Oom?”, Tanyanya.

“Lho…, terserah Rima saja.., Oom sih ikut saja”.

“Oom…, saya kepingin ke tempat yang agak sepi dan nggak ada orang lain…, jadi kalau-kalau Rima nangis, nggak ada yang melihatnya kecuali Oom”.

Sambil memutar mobilku kembali ke arah Cirebon, aku berpikir sejenak mau ke tempat mana yang sesuai dengan permintaan Rima, dan segera teringat kalau di pinggiran kota Cirebon yang ke arah Kuningan ada sebuah lapangan Golf dan Cottage CPN.

Segera saja kukatakan padanya, “Rima… Tempat yang sesuai dengan keinginanmu itu kayaknya agak susah, tapi…, bagaimana kalau kita ke CPN saja..?”.

“Dimana itu Oom dan tempat apaan?”,tanya Rima.

Aku jadi agak susah menjelaskannya, tapi kujawab saja, “Tempatnya sih nggak jauh yaitu sedikit di luar Cirebon dan…, begini saja deh.., Rima.., kita ke sana dulu dan kalau Rima kurang setuju dengan tempatnya, kita cari tempat lain lagi”.

Setelah sampai di tempat dan mendaftar di receptionist serta memesan minuman ringan serta mengambil kunci kamarnya, segera aku kembali ke mobil dan kutanyakan pada Rima,

“gimana Rima.., kamu mau disini..?, lihat saja tempatnya sepi (maklum saja masih pagi-pagi. Receptionistnya saja seperti terheran-heran, sepertinya berfikir kok ada tamu pagi-pagi sekali dan nomor mobilnya bukan dari luar kota).

Setelah mobil kuparkir di depan kamar, sebelum turun kutanya dia kembali,

“Rima…, gimana.., mau di sini? atau mau cari tempat lain?”. Rima tidak segera menjawab pertanyaanku, tapi dia ikut turun dari mobil dan mengikutiku ke arah pintu kamar motel.

Segera setelah sampai di dalam, dia langsung duduk di tempat tidur sambil memperhatikan seluruh ruangan. Karena kulihat dia tetap diam saja, aku jadi merasa tidak enak dan segera kudekati dia yang masih tetap duduk di pinggiran tempat tidur dan sambil agak berlutut, kucium keningnya beberapa saat dan tiba-tiba saja Rima memelukku dan terdengar tangisan lirih sambil terisak-isak.

Sambil masih memelukku, kuangkat berdiri dari duduknya dan kuelus-elus rambutnya, sambil kucium pipinya serta kukatakan,

“Rima coba tenangkan dirimu dan ceritakan semua masalah mu pada Oom…, siapa tahu Oom bisa membantumu dalam memecahkan masalahmu itu”. Rima masih saja memelukku tapi senggukan tangisnya mulai mereda.

Beberapa saat kemudian kubimbing dia ke arah tempat tidur dan perlahan kutelentangkan Rima di tempat tidur dan kurangkulkan tangan kiriku di bahunya dan kupandangi wajahnya, sambil kukatakan,

“Rima cobalah ceritakan masalahmu itu dan biar Oom bisa mengetahui permasalahanmu itu”.

Rima tetap diam saja dan memejamkan matanya, tapi tak lama kemudian, sambil menyeka air matanya dia membuka matanya dan memandang ke arahku yang jaraknya antara wajahnya dan wajahku sangat dekat sekali.

“Oom…”, katanya seperti akan memulai bercerita, tapi lalu dia diam lagi.

“Rima…”, kataku sambil kucium pipinya dan kuusap-usapkan jari tangan kananku di rambutnya, “cerita lah”.

Lalu Rima mulai bercerita dan dia menceritakan secara panjang lebar soal kehidupan keluarganya yang miskin, dia anak pertama dari 3 bersaudara, tentang pacarnya di sekolah tapi lain kelas yang sudah 2 tahun pacaran dan sekarang sudah meninggalkan dia karena mendapatkan pacar baru di kelasnya dan dia juga menceritakan kalau orang tuanya sudah menjodohkan dengan tetangganya yang sudah punya istri dan anak, tapi kaya dan rumahnya tidak terlalu jauh dari rumah Rima dan dia harus segera berhenti dari sekolahnya karena akan dikimpoikan pada bulan Maret akan datang.

Rima katanya kepingin sekolah dulu dan belum pingin kimpoi, apalagi kimpoi dengan orang yang sudah punya Istri dan anak. Rima punya keinginan mau lari dari rumahnya, tapi tidak tahu mau ke mana. Rima juga menceritakan bahwa sebetulnya dia masih cinta kepada kawan sekolahnya itu, apalagi dia sudah telanjur pernah tidur bersama sewaktu piknik ke Kuningan dulu, walaupun katanya dia tidak yakin kalau punya pacarnya itu sudah masuk ke memeknya apa belum, karena belum apa-apa sudah keluar katanya.

“Jadi…, gimana.., Oom.., apa yang harus saya perbuat dengan masalah ini, katanya setelah menyelesaikan ceritanya.

“Rima”, kataku sambil kembali kuelus-elus rambutnya dan kucium pipinya di dekat bibirnya.

“Rima…, masalahmu kok begitu rumit, terutama persoalan lamaran tetanggamu itu. Begini saja Rima…, sebaiknya kamu minta kepada orangtuamu untuk menunda perkimpoian itu sampai kamu selesai sekolah. Bilang saja…, kalau ujian SMA-mu hanya tinggal beberapa bulan lagi”.

“Katakan lagi…, sayang kalau biaya yang telah dikeluarkan selama hampir tiga tahun di SMA harus hilang percuma tanpa mendapatkan Ijasah. Rima…, sewaktu kamu mengatakan ini semua, jangan pakai emosi, katakan dengan lemah lembut, mudah-mudahan saja orang tuamu mau mengerti dan mengundurkan perjodohanmu dengan tetanggamu itu”.

“Kalau orang tuamu setuju, jadi kamu bisa konsentrasi untuk menyelesaikan sekolahmu dan yang lainnya bisa dipikirkan kemudian”.

Setelah selesai memberikan saran ini, lalu kembali kucium pipinya seraya kutanya…, “Rima…, bagaimana pendapatmu dengan saran Oom ini?”.

Seraya saja Rima bangkit dari tidurnya dan memelukku erat-erat sambil menciumi pipiku dan berkata, “Ooom…, terima kasih.., atas saran Oom ini…, belum terpikir oleh saya sebelumnya hal ini…, Oom sangat baik terhadap Rima entah bagaimana caranya saya membalas kebaikan Oom”, dan terasa air matanya menetes di pipiku.

Setelah diam sesaat, kembali kurebahkan badan Rima telentang dan kulihat dari matanya yang tertutup itu sisa air matanya dan segera kucium kedua matanya dan sedikit demi sedikit cimmanku kuturunkan ke hidungnya dan terus turun ke pipi kirinya, setelah itu kugeser ciumanku mendekati bibirnya.

Karena Rima masih tetap diam dan tidak menolak, keberanianku semakin bertambah dan secara perlahan-lahan kugeser ciumanku ke arah bibirnya, dan tiba-tiba saja Rima menerkam dan memelukku serta mencari bibirku dengan matanya yang masih tertutup. Aku berciuman cukup lama dan sesekali lidahku kujulurkan ke dalam mulutnya dan Rima mengisapnya.

Sambil tetap berciuman, kurebahkan badannya lagi dan tangan kananku segera kuletakkan tepat di atas buah dadanya yang terasa sangat kenyal dan sedikit kuremas. Karena tidak ada reaksi yang berlebihan serta Rima bukan saja mencium bibirku tapi seluruh wajahku, maka satu persatu kancing baju SMU-nya berhasil kulepas dan ketika kusingkap bajunya, tersembul dua bukit yang halus tertutup BH putih tipis dan ukurannya tidak terlalu besar.

Ketika kucoba membuka baju sekolahnya dari tangan kanannya, Rima kelihatannya tetap diam dan malah membantu dengan membengkokkan tangannya. Setelah berhasil melepas baju dari tangan kanannya, segera kucari kaitan BH-nya di belakang dan dengan mudah kutemukan serta kulepaskan kaitannya.

Sementara itu kami masih tetap berciuman, kadang dibibir dan sesekali di seluruh wajah bergantian. BH-nya pun dengan mudah kulepas dari tangan kanannya dan ketika kusingkap BH-nya, tersembul buah dada Rima yang ukurannya tidak terlalu besar tapi menantang dan dengan puting susunya berRimana kecoklatan.

Dan dengan tidak sabar dan sambil meremas pelan payudara kanannya, kuturunkan wajahku menyelusuri leher dan terus ke bawah dan sesampainya di payudaranya, kujilati payudara Rima yang menantang itu dan sesekali kuhisap puting susunya, sementara Rima meremas-remas rambutku seraya terdengar suara lirih,
****************
“aahh…, aahh…, ooomm…, ssshh…, aahh”. Aku paling tidak tahan kalau mendengar suara lirih seperti ini, serta merta kontolku semakin tegang dan kugunakan kesempatan ini sambil tetap menjilati dan menghisap payudara Rima, kugunakan tangan kananku untuk menelusuri bagian bawah badan Rima

Ketika sampai di celana dalamnya serta kuelus-elus memeknya, terasa sekali ada bagian celana dalam yang basah. Sambil masih tetap menjilati payudara Rima, kugunakan jari tanganku menyusup masuk dari samping celana dalamnya untuk mencari bibir memeknya dan ketika dapat dan kuelus, badan Rima terasa menggelinjang dan membukakan kakinya serta kembali terdengar,

“aahh…, ssshh…, ssshh…, aahh”. Aku jadi semakin penasaran saja mendengar suara Rima mengerang lirih seperti itu. Segera kulepas tanganku yang ada di memeknya dan sekarang kugunakan untuk mencari kancing atau apapun yang ada di Rok sekolahnya untuk segera kulepas.

Untung saja rok sekolah yang dipakai adalah rok standard yaitu ada kaitan sekaligus ritsluiting, sehingga dengan mudah kutemukan dan kubuka kaitan dan ritsluitingnya, sehingga roknya menjadi longgar di badan Rima.

Lalu perlahan-lahan kuturunkan badanku serta ciumanku menelusuri perut Rima seraya tanganku berusaha menurunkan roknya. Roknya yang sudah longgar itu dengan mudah kuturunkan ke arah kakinya dan kuperhatikan Rima mengenakan celana dalam Rimana merah muda dan kulihat juga memeknya yang menggunung di dalam celana dalamnya.

Badan Rima menggelinjang saat ciumanku menelusuri perut dan pada saat ciumanku mencapai CD di atas gunungan memeknya, gelinjang badan Rima semakin keras dan pantatnya seakan diangkat serta tetap kudengar suaranya yang lirih sambil meremas-remas rambutku agak keras serta sesekali memanggil,

“ssshh…, aahh…, ssshht…, ooom…, aahh”. Sambil kujilati lipatan pahanya, kuturunkan celana dalamnya perlahan-lahan dan setelah setengahnya terbuka, kuperhatikan memek Rima masih belum banyak ditumbuhi bulu sehingga terlihat jelas belahan memeknya dan basah.

Setelah berhasil melepas celana dalamnya dari kedua kaki Rima yang masih menjulur di lantai, kuposisikan badanku diantara kedua paha Rima sambil merenggangkan kedua pahanya. Dengan pelan-pelan kujulurkan lidahku dan kujilati belahan memeknya yang agak terbuka akibat pahanya kubuka agak lebar. Bersamaan dengan jilatanku itu, tiba-tiba Rima bangun dari tidurnya dan berkata,

“Jaa…, ngaan…, Ooom”, sambil mencoba mengangkat kepalaku dengan kedua tangannya. ***********

Karena takut Rima akan marah, maka dengan terpaksa aku bangkit dan kupeluk Rima serta berusaha menidurkannya lagi sambil kucium bibirnya untuk menenangkan dirinya. Rima tidak memberikan komentar apa-apa, tapi kami kembali berciuman dan Rima sepertinya lebih bernafsu dari sebelumnya dan lebih agresif menciumi seluruh wajahku.

Sementara itu tanganku kugunakan untuk melepas baju dan BH Rima yang sebelah dan yang tadi belum sempat kulepas, Rima sepertinya mendiamkan saja, malah sepertinya membantuku dengan memiringkan badannya agar bajunya mudah kulepas. Sambil tetap berciuman, sekarang aku berusaha untuk melepas baju dan celanaku sendiri.

Setelah aku berhasil melepas semua pakaianku termasuk celana dalamku, lalu dengan harap-harap cemas karena aku takut Rima akan menolaknya, aku menempatkan diriku yang tadinya selalu di samping kiri atau kanan badan Rima, sekarang aku naik di atas badan Rima.

Perkiraanku ternyata salah, setelah aku ada di atas badan Rima, ternyata dia malah memelukkan kedua tangannya di punggungku sambil sesekali menekan-nekan. Dalam posisi begini, terasa kontolku agak sakit karena tertindih di antara badanku dan paha Rima.

Karena tidak tahan, segera kuangkat kaki kananku untuk mencari posisi yang nikmat, tapi bersamaan dengan kakiku terangkat, kurasakan Rima malah merenggangkan kedua kakinya agak lebar, tentu saja kesempatan ini tidak kusia-siakan, segera saja kutaruh kedua kakiku di bagian tengah kedua kakinya yang dilebarkan itu dan sekarang terasa kontolku berada di atas memek Rima. Rima masih memelukkan kedua tangannya di punggungku dan meciumi seluruh wajahku.

Sambil masih tetap kujilat dan ciumi seluruh wajahnya, kuturunkan tanganku ke bawah dan sedikit kumiringkan badanku, perlahan-lahan kuelus memek Rima yang menggembung dan setelah beberapa saat lalu kupegang bibir memeknya dengan jariku dan kurasakan kedua tangan Rima serasa mencekeram di punggungku.

Ketika jari tengahku kugunakan untuk mengelus bagian dalam memeknya, terasa memek Rima sangat basah dan kurasakan badan bawah Rima bergerak perlahan-lahan sepertinya mengikuti gerakan jari tanganku yang sedang mengelus dan meraba bagian dalam memeknya dan sesekali kupermainkan clitorisnya dengan jari-jariku sehingga Rima sering berdesis,

“Ssshh…, ssshh…, aahh…, ssshh”, sambil kurasakan jari kedua tangannya menusuk punggungku.

Setelah sekian lama kupernainkan memeknya dengan jariku, kemudian kulepaskan jariku dari memek Rima dan kugunakan tangan kananku untuk memegang kontolku serta segera saja kontolku kuarahkan ke memek Rima sambil kugosok-gosokan ke atas dan ke bawah sepanjang bagian dalam memek Rima, serta kembali kudengar desis suaranya,

“ssshh…, ssshh…, ooom…, aahh…, ssshh”, dan pantatnya diangkat naik turun pelan-pelan. Karena kulihat Rima sudah sangat terangsang nafsunya, segera saja kuhentikan gerakan tanganku dan kutujukan kontolku ke arah bawah bagian memeknya dan setelah kurasa pas, segera kulepaskan tanganku dan kutekan pelan-pelan kontolku k edalam memek Rima.

Kuperhatikan wajah Rima agak mengerenyit seperti menahan rasa sakit serta menghentikan gerakan pantatnya serta bersuara pelan tepat di dekat telingaku,

“Aduuuhh…, ooomm…, Jangaannn…, sakiiittt…, Asiihh.., takuuut., Oom”. Mendengar suaranya yang sedikit menghiba itu, segera kuhentikan tusukan kontolku dan kuelus-elus dahinya sambil kucium telinganya serta kubisikan,

“Tidak…, apa-apa…, sayaang…, Oom…, pelan-pelan saja…, kok”, untuk menenangkan ketakutan Rima. Rima tidak segera menanggapi kata-kataku dan tetap diam saja dengan tetap masih memelukkan kedua tangannya di punggungku.

Karena dia diam saja dan memejamkan kedua matanya, segera secara perlahan-lahan, kutusukan kembali kontolku ke dalam memeknya dan terdengar lagi Rima berkata lirih di dekat telingaku,

“Aduuuhh…, sakiiittt…, ooom…, Asihh.., takuuut”, padahal kurasakan kalau Rima mulai lagi menggerakkan pantatnya perlahan-lahan.

Mendengar kata-katanya yang lirih ini, kembali kuhentikan tusukan kontolku tapi masih tetap ditempatnya yaitu di lubang memeknya, dan kembali kuciumi bibir dan wajahnya serta kuelus-elus rambutnya sambil kubisiki,

“Takut apa sayang..”. Rima tidak segera menjawab pertanyaanku itu. Sambil menunggu jawabannya, kuteruskan ciumanku di bibirnya dan Rima mulai lagi melayani ciumanku itu dengan memainkan lidahku yang kujulurkan ke dalam mulutnya dan kurasakan Rima mulai memindahkan kedua tangannya dari punggung ke atas pantatku.

Aku tetap bersabar menunggu dan tidak terburu-buru untuk menusukkan kontolku lagi. Tetap dengan masih menghisap lidahku, kurasakan kedua tangan Rima sedikit menekan pantatku, entah perintah supaya aku menusukkan kontolku ke memeknya atau hanya perasaanku saja.

Sementara aku diamkan saja dan dengan masih berciuman, kutunggu reaksi Rima selanjutnya. Ketika ciumanku kualihkan ke daerah dekat telinganya, kulihat Rima berusaha mengelak mungkin karena kegelian dan kembali kurasakan kedua tangannya seperti menekan pantatku.

Lalu kembali kulumat bibirnya dan perlahan tapi pasti, kembali kutekan kontolku ke dalam liang kewanitaannya, tapi Rima tidak kuberi kesempatan untuk berkata-kata karena mulutnya kusumpal dengan mulutku dan kontolku makin kutekankan ke dalam memeknya serta kulihat mata Rima menutup rapat-rapat seperti menahan sakit.

Karena kontolku belum juga menembus memeknya, lalu sedikit kuangkat pantatku dan kembali kutusukkan ke dalam memek Rima dan,

“Bleeesss”, terasa kontolku sepertinya sudah menembus memek Rima dan, “aahh…, sakiiit…, ooom

“aahh…, oom…, pelan…, pelaan..”, kudengar Rima berkata lirih.

“Iyaa…, sayaang…, ooom pelah-pelan”, jawabku serta kubelai rambutnya.

Setelah kudiamkan sebentar, lalu kugerakkan pantatku naik turun sangat pelan agar Rima tidak merasa kesakitan, dan ternyata berhasil, wajah Rima keperhatikan tidak tegang lagi sehingga pergerakan kontolku keluar masuk memek Rima sedikit kupercepat dan belum berapa lama terdengar suara Rima,

“ooom…, ooom…, aaduuuhh…, ooomm…, aahh”, sambil kedua tangannya mencengkeram punggungku dengan kuat dan menciumi keseluruhan wajahku dengan sangat bernafsu dan badannya berkeringat, lalu Rima berteriak agak keras,

“aahh…, ooomm…, aduuuhh..”, lalu Rima terkapar dan terdiam lemas dengan nafas terengah-engah.

Rupanya Aku yakin kalau Rima sudah mencapai orgasmenya padahal nafsuku baru saja akan naik. Karena kulihat Rima sepertinya sedang kelelahan dengan kedua matanya tertutup rapat, jadi timbul rasa kasihanku, lalu sambil kuseka keringat wajahnya kuciumi pipi dan bibirnya dengan lembut, tapi Rima tidak bereaksi dan tanpa kuduga di gigitnya bibirku yang sedang menciumnya seraya berkata lirih,

“ooom…, nakal…, yaa, Rima baru sekali ini merasakan hal seperti tadi”, sambil mencubit punggungku.

Aku tidak menjawab komentarnya tapi yang kuperhatikan adalah nafasnya sudah mulai teratur dan secara perlahan-lahan aku mulai menggerakkan kontolku lagi keluar masuk memek Rima.

Kuperhatikan Rima mulai terangsang lagi, Rima mulai menghisap bibirku dan mulai mencoba menggerakkan pantatnya pelan-pelan dan gerakannya ini membuat kontolku seperti di pelintir keenakan.

Gerakan kontolku keluar masuk semakin kupercepat dan demikian juga Rima mulai makin berani mempercepat gerakan putaran pantatnya, sambil sesekali kedua tangannya yang dipelukkan dipinggangku berusaha menekan sepertinya menyuruhku untuk memasukkan kontolku ke dalam memeknya lebih dalam lagi dan kudengar Rima mulai bersuara lagi…,

“aahh…, aahh…, ooohh…, oomm…, aah”, dan tidak terasa akupun mulai berkicau,

“aacchh…, aahh…, Siiihh…, enaakk…, teruuus…, Siiih”.

Ketika nafsuku sudah mulai memuncak dan kudengar juga nafas Rima semakin cepat, dengan perlahan-lahan kupeluk badan Rima dan segera kubalik badannya sehingga sekarang Rima sudah berada di atasku dan kupelukkan kedua tanganku di pantatnya, sedangkan wajah Rima ditempelkan di wajahku.

Dengan sedikit makan tenaga, kucoba menggerakkan pantatku naik turun dan setiap kali pantatku naik, kugunakan kedua tanganku menekan pantat Rima ke bawah dan bisa kurasakan kalau kontolku masuk lebih dalam di memek Rima, sehingga setiap kali kudengar suaranya sedikit keras,

“aahh…, oooh”. Dan mungkin karena keenakan, sekarang gerakan Rima malah lebih berani dengan menggerakkan pantatnya naik turun sehingga kedua tanganku tidak perlu menekannya lagi dan setiap kali pantatnya menekan ke bawah sehingga kontolku serasa masuk semuanya di memek Rima, kudengar dia bersuara keenakan,

“Aahh…, aah disertai nafasnya yang semakin cepat, demikian juga aku sambil berusaha menahan agar maniku tidak segera keluar.

Gerakan Rima semakin cepat saja dan kurasakan wajahnya semakin ditekankan ke wajahku sehingga kudengar nafasnya yang sangat cepat itu di dekat telingaku dan,

“Aduuuh…, aahh…, aahh…, ooomm.., Rima…, mauuu.., keluaar…, aah”.

“Tungguuu…, Rimaaaaa.., kitaa…, samaa…, samaa., ooom.., Jugaa.., mauuu…, keluarr”.

“aahh…, aahh…, ooomm”, teriak Rima sambil mengerakkan pantatnya menggila dan akupun karena sudah tidak tahan menahan maniku dari tadi segera kegerakkan pantatku lebih cepat dan,

“Crreeettt…, ccrreeett…, ccccrrreeett…, dan “aahh…, siiihh…, ooom keluaar”, sambil kutekan pantat Rima kuat-kuat.

Setelah beristirahat sebentar, kuajak Rima ke kamar mandi untuk membersihkan badan dan Rima kembali menjatuhkan badannya di tempat tidur, mungkin masih merasakan kelelahan. Tak terasa jam sudah menunjukkan hampir jam 12 siang dan segera saja kupesan makan siang. Cerita Ngentot ABG, Cerita Ngesex ABG, Cerita Sex ABG, Sex ABG Binal, Ngentot ABG HOT, Ngesex ABG Sange, Cerita Mesum ABG, Cerita Sex Terbaru, Cerita Sex 2016, Cerita Dewasa, Cerita Dewasa Terbaru, Cerita Dewasa 2016, Cerita Mesum, Cerita Mesum HOT, Cerita Mesum terbaru, Cerita Mesum 2016, Cerita Ngentot, Cerita Sex Ngentot, Cerita HOT Ngentot, Cerita Sex HOT.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

.