VIMAX ASLI
Casino Online
Bandar Q
 Poker Uang Asli
ezgif-com-resize-1
ezgif-com-resize
obatpembesarpenis

Cerita Sex Mendesah Dikota Kembang

VIMAX ASLI Obat Kuat

SEXCRIT situs yang menyediakan Cerita Sex 2016, Cerita Dewasa Terbaru, Cerita Sex Ngentot, Cerita Mesum HOT, Cerita Seks ABG, Cerita Bokep, Cerita Porn, Cerita Seks Dewasa, Foto Bugil, Foto Sex secara gratis dan selalu update || Cerita Sex Mendesah Dikota Kembang – Aku adalah seorang karyawati sebuah perusahaan swasta di kota kembang, kalau untuk penghasilan mungkin boleh dibilang lebih dari cukup untuk seorang yang masih sendiri seperti aku, lagipula usiaku masih terbilang muda, sekitar 24 tahun. Kata orang sih aku masih senang jalan-jalan, lagian aku juga cepat akrab dengan orang-orang yang baru kenal denganku. Yach itu juga mungkin satu kelebihanku. Mungkin itu sedikit gambaranku saat ini.

Seperti biasa, sepulang kerja aku masih menyempatkan diri pergi ke pusat pertokoan yang ada di kota ini, sekalian lewat pikirku, lagipula aku ingin sedikit melepas penatku yang seharian tadi di belakang meja terus. Tengah asyik memperhatikan baju-baju yang kulihat tiba-tiba ada seorang pemuda yang tanpa sengaja menubrukku dari samping dan kulihat pemuda itu juga sama terkejutnya denganku.

Cerita Ngentot Mendesah Dikota Kembang

Cerita Sex ABG, Cerita Mesum HOT, Cerita Ngentot ABG, Cerita Sex HOT, Cerita Sex 2016

Kupikir dia juga tanpa sengaja menubrukku tapi yang jadi masalah tasku ikut terjatuh dan isinya beberapa tercecer keluar. Dengan sigap aku cepat memunguti kembali barang-barangku yang tercecer, tapi pemuda tadi juga tak kalah sigapnya turut membantuku mengumpulkan barang-barangku yang jatuh sambil berkata,

“Maaf.. maaf.. Mbak.. saya nggak sengaja..” begitu katanya dengan wajah yang merasa berdosa, aku hanya tersenyum saja melihat dia seperti itu. Aku berpikir dalam hati, dia tampan dan berbadan bagus. Aku jadi nggak terlalu ambil pusing dengan hal tadi.

Kemudian setelah semuanya beres, kembali dia megucapkan permohonan maaf. Kemudian dia berkata lagi, “Mbak, maaf sekali yach.. saya nggak sengaja, gini aja dech Mbak.. untuk menebus salah saya tadi, kalau Mbak nggak keberatan saya ingin mengajak Mbak makan di sana, boleh yach..?” begitu katanya dengan wajah memelas.

“Nggak usah repot-repot..” kataku, “Lagipula kan itu nggak sengaja kamu lakukan..”

Kemudian dia berkata lagi, “Please.. Mbak kalau nggak saya akan sangat ngerasa bersalah sekali, apalagi kertas-kertas Mbak tadi jadi sedikit kotor..” begitu katanya memohon.

Terus kupikir yah tidak ada salahnya, apalagi aku pun sudah punya niat untuk makan dulu sebelum pulang nanti, maklumlah kalau sudah pulang aku paling males kalau harus keluar rumah untuk membeli makanan, soalnya rumahku jarang ada yang jualan makanan.

Kemudian aku dan pemuda tersebut masuk ke sebuah restoran yang cukup asyik juga buat santai sambil menikmati makanannya. Setelah memesan makanan kemudian kami ngobrol sambil menunggu makanan datang. “Siapa nama Mbak..?” dia membuka pembicaraan.

“Anggun..” jawabku singkat, “Dan kamu sendiri..” aku balik bertanya.

“Ardi..” jawabnya.

Akhirnya kami akrab berbincang kesana kemari sambil menikmati makanannya.

“Mbak.. aku antar pulang yach.. lagian di luar hujan..” kata Ardi menawarkan. Aku hanya tersenyum saja sambil mengangguk, lagipula kebetulan beberapa hari ini aku tidak membawa mobil karena harus diperbaiki. Kemudian kami pun pulang, setelah berkeliling-keliling kota sebentar.

Sementara hujan di luar sangat deras. “Ardi..! masukkan saja mobilnya ke garasi, nggak ada mobil kok, lagi di bengkel,” kataku. Setalah mobil diparkir di garasi kemudian kami pun masuk ke dalam rumah. Wah bajuku basah sehabis membukakan pintu pagar tadi.

“Minum apa Ardi..” kataku.

“Ah nggak usah repot-repot,” katanya sambil asyik memperhatikan koran dan juga majalah yang ada di meja tengah rumah.

“Kamu di sini sendirian Anggun..” tanyanya.

“Iya.. emangnya kenapa..?” aku balik bertanya.

“Ah nggak apa-apa, Apa kamu nggak takut..?” katanya lagi.

“Nggak tuch.. lagian aku udah biasa sendiri kok,” kataku lagi.

Ardi sibuk melihat-lihat majalah dan juga beberapa VCD yang sudah kukoleksi sejak setahun yang lalu.

“Wah kamu seneng film-film semi juga yach.. wah ini juga malah ada Film Blue-nya.. kalau mau aku juga ada di rumah..” kata Ardi dari dalam, sementara aku dari dapur mendengarkan sambil membuat minum untuknya.

“Ini Ardi minumnya.. Eh aku mau mandi dulu yach.. rasanya udah mulai nggak enak nich badanku, kalau kamu mau nonton ya nonton aja, bisa kan?” kataku sambil menunjukkan beberapa film lagi di dalam lemari.

Sementara itu Ardi asyik memilih film, aku mandi. Rasanya asyik juga nich kalau berendam di bathtub pikirku. Badanku rasanya segar kembali. Baru beberapa saat aku berendam tiba-tiba Ardi memanggilku dari luar.

“Anggun.. Anggun..! ada telpon tuch..” dan kudengar bunyi telponnya pun terus berdering.

Aku pun dengan segera mengambil handuk dan dengan tergesa keluar sambil sedikit berlari, aku tidak sempat lagi mengelap air yang masih membasahi sekujur tubuhku. Aku berjalan ke dekat sofa dekat Ardi yang tengah duduk di bawah dan asyik menonton dan telepon pun segera kuangkat sambil duduk sedikit di sofa di samping atas Ardi.

“Hai Rin.. ada apa,” jawabku.

“Ah nggak, hanya kangen saja kok..” terdengar jawaban dari ujung sana.

Setelah beberapa saat ngobrol dengan Rini, mataku sambil tertuju melihat film yang tengah diputar Ardi dan kebetulan film yang beberapa hari lalu kubeli dan belum sempat kuputar. Aku sempat terangsang melihat adegan yang tengah berlangsung di dalam film itu.

Bagaimana tidak, kulihat seorang pria tengah menciumi selangkangan seorang wanita cantik dan kulihat wanita itu tengah menikmati rangsangan yang diberikat si pria dengan sedikit mengerang dan matanya memejam menahan kegelian yang tengah dirasakannya.

Aku pun seakan tengah merasakan kegelian yang dirasakannya dan bulu bulu halus di sekitar kemaluanku pun seakan terasa meremang menyaksikan adegan tersebut. Untuk sesaat aku terhayut, dan tanpa kusadar Ardi sesekali memperhatikan tingkahku yang seakan ikut terangsang. Tampaknya Ardi jeli melihat apa yang tengah kurasakan.

Kemudian dia pun sedikit mendekat dan mulai meraba kakiku yang masih basah oleh air. Kemudian tangannya mulai naik meraba mulutku dan bibirnya pun mulai mempel di pahaku yang terlihat putih. Dengan leluasa aku membiarkan tangan Ardi meraba dan bibirnya menjilati pahaku sementara handuk yang kupakai tadi sudah tidak karuan lagi menutupi tubuhku, aku mulai menggeliat menahan geli yang teramat manakala bibir dan lidah Ardi mulai menjalar ke arah pangkal pahaku.

“Ardi.. Ardi.. geli.. aku meremas-remas handuk yang kupegang dan juga rambut kepala Ardi yang kupegang, sementara mataku terpejam dan kepalaku kurebahkan kesandaran sofa menikmati jilatan dan juga rabaan di sekujur tubuhku, geli yang luar biasa.

Aku beberapa kali terpekik kecil menahan geli yang teramat sangat dan aku pun sangat terangsang. Kulihat Ardi semakin mamahami titik-titik rangsangku dan terlihat semakin ganas menyerangku.

Perlahan tangan Ardi mulai menggerayangi tubuhku bagian atas, buah dadaku yang terlihat membusung di balik handuk yang masih sedikit menutupinya. Ardi kembali menghujamkan ciuman dan juga jilatannya ke arah leherku yang sedikit jejang dan basah oleh air yang belum sempat kuseka oleh handuk. Aku tak kuasa lagi menahan geli yang teramat.

“Akh.. akh..” nafasku sedikit tak teratur menahan semua itu. Ardi semakin berani dan mulai menurunkan ciumannya ke arah kedua gunung kembar yang mulai tersembul ketika handuk yang menutupinya sedikit tersingkap. Sementara kedua putingku terasa menahan gejolak seakan ingin cepat dikulum oleh mulut Ardi yang jilatannya terasa membuat tubuhku melayang.

Tanpa banyak basa basi lagi Ardi langsung menjilati dan mengulum buah dadaku satu persatu seolah ingin semua dihabiskannya. Aku semakin menggeliat dan memekik kecil,

“Akkh.. akhh.. Ardi.. teruskan.. teruskan.. akh.. ahkk..” Ardi semakin ganas dan jilatannya terus turun ke arah kemaluanku yang tersembunyi diantara bulu-bulu halus dan lumayan banyak itu aku menggeliat semakin jadi menahan jilatan Ardi yang semakin gila.

“Ahk.. ahk..” aku berusaha membuka celana Ardi dan juga bajunya yang terlihat sedikit berkeringat. Ardi mengerti maksudku, kemudian dia membuka celananya. Dari celana dalamnya yang putih itu kulihat senjata Ardi mulai menegang.

“Besar juga..” pikirku dalam hati sambil kupandangi Ardi dengan senyuman yang menggoda.

Kemudian kukeluarkan senjatanya dan mulai kujilati perlahan dan sesekali kukulum dalam dalam senjata Ardi yang semakin membesar itu. Kulihat Ardi mengerang menikmati jilatanku. Aku semakin terangsang melihat senjata Ardi yang semakin menegang itu, kemudian aku mulai mengarahkan senjatanya ke arah bibir memekku yang sedari tadi sudah terbuka siap menyambut senjata Ardi yang akan masuk.

“Cepat masukkan Ardi,” kataku, “Aku sudah tak kuat lagi ingin merasakannya.”Ardi dengan cekatan mulai menggenjotkan senjatanya. Aku terpekik sesaat dan meregang meremas pantat Ardi yang mulai bergerak menggenjot memekku.

“Akh.. ahk.. terus.. terus Ardi.. jangan berhenti..”

Ardi mengganti posisinya, kali ini aku mengarah ke arah sandaran sofa sementara Ardi dari belakang memasukkan senjatanya ke memekku. Aku berusaha menikmati genjotan Ardi yang terasa membuatku terengah menahan emosiku yang semakin memuncak.

“Auhkk.. ahkk.. ahk..” tanpa terasa keringatku pun terus mengalir membasahi tubuhku. Kulihat Ardi mulai mengganti posisinya lagi, kali ini dia duduk di sofa sementara aku duduk di pangkuannya.

Sekarang saatnya aku yang menggenjotnya perlahan, sementara Ardi berusaha mengulum buah dadaku yang semakin mekar dan membusung. Rambutku kubiarkan terurai ke belakang sementara mataku terpajam menikmati hentakan-hentakan yang membuatku semakin merasa terangsang. Aku mengejang beberapa kali, kurasakan ada yang keluar dari dalam memekku, sementara Ardi semakin gila menggoyang dari bawah.

Aku segera memeluk Ardi dan Ardi pun dengan erat memelukku.

“Anggun.. Anggun.. aku akan keluar..”

“Keluarkan saja di dalam Ardi..” kataku beberapa saat dari situ Ardi semakin erat memelukku, mengejang dan kurasakan sesuatu yang hangat seakan mengalir ke dalam memekku.

“Cret.. crreett.. crrett.. akh.. akh.. akh..” Aku terduduk lemas, begitu pula Ardi. Untuk beberapa saat aku istirahat, kemudian aku bergegas mandi. Ardi kulihat masih kelelahan sambil tiduran di sofa.

Semenjak itu kami selalu melakukannya di rumah atau juga di hotel. Tapi sekarang kami sudah tidak pernah bertemu lagi, kami memutuskan untuk berpisah baik-baik sementara Ardi pulang ke daerah asalnya. Cerita Sex Terbaru, Cerita Sex 2016, Cerita Dewasa, Cerita Dewasa Terbaru, Cerita Dewasa 2016, Cerita Mesum, Cerita Mesum HOT, Cerita Mesum terbaru, Cerita Mesum 2016, Cerita Ngentot, Cerita Sex Ngentot, Cerita HOT Ngentot, Cerita Sex HOT.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

.